Oh Amanah, bolehkah aku merasa lelah?

Hallo dear,

Udah lama banget ya baru posting lagi 😦 Karena sibuk kerja pagi pulang malam hari libur pun tetep kerja, hahaha work holic banget :D, Kali ini saya mau cerita suka dukanya gantiin orang cuti melahirkan.

Kurang lebih dua tahun saya kerja di penerbit Arya Duta, Rasanya kadang betah, kadang bosen, kadang bersyukur, kadang ngeluh, nano-nano banget lah. Selama sekitar dua tahun ini udah ngerasa bisa kerja disini dengan baik, kayaknya semua trouble udah dialamin ckck. Mulai dari file rusak, salah delete data, salah ukuran kertas, salah print, salah masukin koreksian, dan bla bla bla.

Enjoy banget kerja disini, sampai berat badan saya naik sekitar 8 kilo ckckck :D. Dan sekarang lagi betah-betahnya kerja, saya harus ngadepin lagi yang namanya belajar, yappp, saya ditugaskan menggantikan mba pipit cuti melahirkan selama sekitar 3 bulan (Mba pipit bertugas sebagai finishing sebelum kirim file untuk di cetak). Hiks sedih dan bangga, sedih karena gak bisa seru-seruan di atas kalau lagi kerja :D, bangga karena tentunya saya akan lebih banyak belajar.

Bener aja, terhitung 15 Agustus 2017, saya efektif menggantikan posisi sementara mba pipit ini, setelah proses belajar pengenalan jobdesk mba pipit di finishing selama tiga minggu. Bener-bener kayak di terpa hujan badai :D, saya harus mulai sendiri ngatasin semuanya. Mulai dari cari sample cetak, Cek file, rapihin file, burning CD, kadang juga jalan ditengah hari yang panas menuju pusat ckckck, tapi tetep aja saya gak kurus 😀

Seneng, karena disini saya banyak belajar, banyak banget dan apa aja. sampai saya paham beberapa karakter disana :D, sempet mau nyerah karena pada tanggal 14 September saya dapat kabar burung :(. Ada kesalahan cetak pada file yang saya kirim. Dan tentu itu salah saya karena ngecek file gak bener, tergesa-gesa, dan berasa udah bener aja itu file. 😦 Mana udah cetak 10.000 Exemplar, bayangin itu tumpukan kertas sebanyak itu mau diapain 😦

Saat itu cuma bisa nangis, karena merasa bersalah, yaap emang salah saya banget, tapi semenjak itu saya berjanji, akan lebih berhati-hati, akan lebih respect dan greget ngeceknya. Saya minta maaf kepada koordinator dan pimpinan atas kelalaian saya. Dan Alhamdulillah mereka memahaminya.

14 September itu pula saya dapat panggilan kerja di Java Travel, sempet mau dateng karena kebetulan lagi ada masalah tempat kerja, tapi saya berfikir masa sampai disini aja, masa cemen banget, masa mau mundur, masa segini aja, Dan saya memilih bertahan menghadapi segalanya karena saya teringat kata Bu Epik, manajer saya yang tegas dan penyayang ini selalu bilang bahwa dia tidak pernah salah memilih saya untuk menggantikan posisi ini. Dan saat itu saya bangkit lagi.

Lagi, seminggu kemudian ditemukan lagi kesalahan saya dalam cek file, dan sudah tercetak pula file itu, lagi-lagi saya sangat down dan merasa bersalah. Allahu robbi, saya sedang belajar menjalankan amanah dengan baik ya Allah, permudahlah saya :(. Tapi kesalahan ini masih dapat ditoleransi oleh pimpinan. ya Allah salah lagi :(. Oh Amanah, bolehkah aku merasa lelah? berkali kali saya bertanya.

Beberapa hari berikutnya, saya tetap fokus berdoa dan bekerja dengan baik. ujian itu datang lagi, saya dapat panggilan interview di CV Tirta usaha tanggal 27 September. saya sangat galau datang atau tidak. Dan akhirnya saya tetap memilih bertahan di sini, karena pada malam harinya saya bermimpi tentang bu epik ini. saya takut mengecewakan dia yang sudah memberikan kepercayaan pada saya. Entah tatapan matanya begitu memberikan energi pada saya. Saya jadi sering mendoakan beliau sehabis shalat. Semoga ibu pun Allah berikan kekuatan untuk bertahan disini.

Akhir kata, doain ya teman-teman, semoga saya tetap ceria disini, sampai nanti taqdir Allah yang berkata saya tidak bekerja di CV ini lagi. Jzk khair buat semua yang udah bantu doa.

Illa Liqo

29 September 2017

Dan Akhirnya, saya memilih tetap bertahan sampai selesai amanah ini, Mengapa? Karna saya yakin, satu kesalahan akan melahirkan banyak hikmah. Karena salah tidaklah hina, tapi proses, proses untuk menjadi lebih baik.

Dan satu lagi, saya bertahan karena saya juga suka sekali menatap mata ibu 🙂 Terimakasih ibu tetap memahami saya sesempit apapun keadaannya. 🙂

 

Iklan