Metamorfosis `Inilah Aku`

Namaku Syahriyatuttahwilah, Anak pertama dari 5 bersaudara, usiaku saat ini 23 tahun, Lahir dari seorang ayah pedagang kue keliling, dan Ibu rumah tangga yang sangat sabar.

Kehidupanku puluhan tahun lalu bisa dibilang cukup, meski harus susah payah, karena ekonomilah, sejak usia 15 tahun saya sudah mulai usaha cari uang, mulai dari cuciin baju saudara, ngurut (ckck kebetulan saya bisa ngurut loh:p), gosok pakaian saudara, dari hasil itulah yang uangnya saya kumpulkan untuk sekedar jajan sekolah.

Alhamdulillah tahun 2011 saya lulus dari SMA swasta di depok, saat itu usia saya masih 17 tahun, meski ijazah belum ditangan Alhamdulillah saya bisa dapat pekerjaan di PT. Arista depok, yang kerjanya berdiri selama 12 jam,  bukan tidak bersyukur, saya memutuskan untuk resign, karena terkendala urusan shalat, disana shalat campur laki-laki, ruangannya sangat kecil, dan waktunya pun diburu-buru. Sejak itu saya berdoa, ya Allah saya pengen dapet kerja yang sholatnya dipermudah. Saya resign dari PT Arista Juni 2011.

Dan kemudian pada Juli 2011, dengan Rahman dan Rahim-Nya Allah, saya kembali dapat pekerjaan denga proses yang sangat mudah, mulai dari psikotes, interview, medical check up, sampai pada ronsen separuh badan semuanya Allah mudahkan. Kebetulan saya dapat pekerjaan di PT. San Miguel Pure Fods Indonesia Depok. Saya sangat bersyukur, karena dipabrik ini mengutamakan shalat, Ada jam istirahat 15 menit untuk sekedar dhuha Ada istirahat untuk shalat zuhur, Ashar, Isya dll. #Allah mengabulkan doa saya.

Oktober 2011 saya kembali resign, dengan alasan sepele, mental saya tidak kuat berlama-lama di dalam freezer, ya ruangannya sangat dingin , lebih dingin dari kulkas :D. Saya kembali berdoa, Ya Allah saya pengen kerja ditempat yang gak panas dan yang gak dingin. Oh iya dalam mengejar sesuatu bukan hanya cukup dikejar pake doa yah, tetapi juga dhuha dan lain-lan. Dhuha its amazing, bisa menaklukan segalanya.

November 2011, saya kembali dapat panggilan kerja, kebetulan di PT. TOKAI DHARMA INDONESIA, depok. Lagi-lagi Allah mudahkan segala prosesnya, mulai dari psikotes, interview, sampai pada tes buta warna. Dan Alhamdulillahnya lagi saya ditempatkan di bagian filling gas, tempat dimana tidak panas, dan tidak dingin, memang tidak ber AC, tetapi ada kipas angin, pokonya ga panas, ga dingin juga :D. Lagi-lagi Apa sih yang gak bisa di beli dengan do’a 😀

Agustus 2012, saya kembali resign dari PT. Tokai ini, alasannya karena September akan abis kontrak, plus jenuh juga. Hehe, saya doa lagi tuh. Ya Allah wilah kan sekolah jurusan komputer yah, wilah pengen ih kerja depan komputer, kantoran lah :P, Dan Akhir Agustus 2012 lagi-lagi Allah ijabah doa saya, saya diterima kerja di perusahaan Advertising, PT. Maxima Citra Prima, sebagai Administrasi. Kerjanya di ruangan ber AC, santai banget, depan komputer, ya pokoknya sesuai lah sama doa saya.

Selama di PT Maxima ini saya jadi makin seiring dhuha, bisa tilawah tiap hari meski hanya beberapa ayat. Di PT. Maxima ini saya bekerja selama kurang lebih 2 tahun, pimpinan di Maxima baik banget, namun pada akhirnya saya kembali resign, bada bulan April 2014, karena saya punya 3 adik yang harus sekolah, maka saya terfikir untuk mencari kerja ditempat yang salarynya lebih besar, Allah L , saya berdoa lagi, Ya Allah saya ini pengen mudahin urusan orang tua, adik-adik saya, tolong mudahin jalannya J, saya memutuskan untuk kembali bekerja di pabrik, pabrik berkelas tentunya, (kalo minta jangan naggung-nanggung yang bagus sekalian ya:D) Dan kemudian Allah kembali memudahkan urusan saya, saya diterima kerja di PT. Nittoh Presisi Indonesia per April 2014. Allah mudahkan prosesnya mulai dari psikotes, interview, sampai medical check up. Dan semenjak bekerja di PT. Nittoh inilah saya bisa dengan mudah menyekolahkan ketiga adik-adik saya, bayar cicilan motor, cicilan lain-lain 😀 sayang saat itu saya belum mengerti akan keajaiban sedekah. Yang terfikir dalam benak saya hanya urusan keluarga, urusan sedekah di jalan Allah saya lupakan.

Sampai pada akhirnya saya tidak diperpanjang kontrak, karena desember 2015 saya sakit types, 4 hari absen kerja, hal inilah yang membuat saya tidak diperpanjang, per 30 April 2015 saya menganggur, saat itu hati saya hancur sekali, karena bingung harus gimana, urusan sekolah tidak bisa stop, cicilan motor masih ada kira-kira 3 bulan lagi, saya sadar semua bukan karena sakit yang diberikan Allah, tetapi karena saya tidak menginfakkan sebagian rezeki yang saya punya untuk orang lain. Hingga pada akhirnya saya bernazar pada Allah, ya Allah saya sadar tidak menginfakkan sebagian rezeki pada orang lain, maka berikanlah saya kesempatan sekali lagi, berikan saya pekerjaan lagi, saat itu saya berdoa dalam dhuha maupun dalam seprtiga malam, Ya Rabbi, saya bernazar, jika saya bisa masuk kerja di PT. Sanyo Jaya Component Indonesia, gaji pertama saya akan saya berikan sebagian untuk membantu pembangunan masjid Rahmatan Lil Alamin Indramayu, dan sebagian untuk majelis dimana tempat saya menuntut ilmu.

2 bulan saya berdoa dan berusaha, mulai dari negepos lamaran ke PT. Sanyo berkali kali (seinget saya lebih dari 5 kali) tapi hasilnya nihil, hingga saya mulai pasrah, ya Allah sebentar lagi lebaran, wilah gak mau nganggur L

Tepat akhir juni 2015 teman saya menawarkan bantuan,  namanya Nurul hikmah, nurul ini teman saya sewaktu di PT. Tokai, sekarang nurul kerja di PT. Sanyo, nurul menawarkan bantuannya, ucapnya “mana sini lamaran u wil, gw bawain’, jadilah malam hari saya antarkan lamaran saya, Nurul ini anaknya baik banget, saya dikasih kisi-kisi psikotes, sampai cara jawab pada saat interview nanti, Nurul Cuma bilang, ‘gw Cuma bantu bawain ya wil, sisanya Allah aja’

Lanjut saya kejar pake doa, ya Allah nih saya punya nazar mudahin ya, udah ada sedikit jalan, bentar lagi lebaran, saya pengen beliin baju lebaran keluarga, tolong mudahin, wilah juga janji bakal tepatin nazar itu. Dan subhanallah, gak ada panggilan juga 😀  setelah dua hari titip lamaran, saya mencoba ikhtiar ke tempat lain, saya melamar ke sebuah toko kue di daerah tajur (bayangin naik motor satu setengah jam panas-panas lagi puasa pula) selesai di interview dan saya ditawarkan gaji Rp 850.000 perbulan, langsung lemes saya :D. Karena melihat wajah saya yang lemas mendengar gaji, akhirnya sang pemilik toko pun menolak saya untuk bekerja padanya :D. Akhirnya saya pulang kerumah dengan keadaan sepasrah-pasrahnya, hingga tak ada lagi daya dan kekuatan kecuali pertolongan dari-Nya.

Yaa Rabb, Lelah… dan saya tertidur, kemudian menjelang sore dengan Rahman dan Rahim-Nya Allah,  saya menerima  panggilan untuk psikotes di PT. Sanyo Jaya Component Indonesia, lagi Allah mudahkan prosesnya mulai dari psikotes, interview, medical check up, sampai pada tanda tangan kontrak, prosesnya cepat sekali. Dan saya hanya bisa nangis, pas dapet seragam sanyo. Karena dari 50 orang tes saat itu, yang lulus tahap pertama hanya sekitar 7 orang, sisanya lulus karena tes ulang. Saya diterima kerja di PT Sanyo saat bulan ramadhan tahun 2015. Its Amazing, Doa mana yang gak Allah ijabah? Akhirnya pada saat idul fitri saya tetap bisa tebar kebahagian pada keluarga, dan sanak saudara yang lain J Alhamdulillah..

Gaji pertama saya terima, hal yang saya lakukan adalah menunaikan janji saya pada Allah, sebagian saya berikan untuk biaya pembangunan masjid Rahmatan Lil Alamin Indramayu, dan sebagian nya untuk majelis tempat saya menuntut ilmu. Dan ujian itu pun ada, Oktober 2015, saya goyah, saya dapat patner kerja yang menyebalkan, yang suka marah-marah, (sekarang udah baean 😛 malah usaha bareng, Itu yang dinamakan silaturahim membuka rejeki) sampai akhirnya saya memutuskan resign, mental tempe saya saat itu keluar, disini saya memahami, bahwa Apa yang kita kejar mati-matian belum tentu baik untuk kita, dan sebaliknya. Saya resign secara baik-baik dari PT. Sanyo Jaya Component Indonesia per Oktober 2015.

November 2015, saya bekerja di PT. Arwina Dwi Techhno manunggal kawasan sentul, mau dapeet kerjaan ini ttp kejar pake doa, pake dhuha :D, lagi-lagi saya gak betah, saya kembali resign akhir november 2015 😀

Dulu sekali, kelas 4 SD saya ditanya guru, udah besar mau ajdi apa? Saya langsung nyaut, mau jadi guru pak, guru agama :D. Berkali kali saya coba jadi guru, mulai dari ngajar anak-anak senja, anak-anak kurang mampu di cibinong, anak-anak yang putus sekolah, sampai ngajarin ade sendiri, tapi ya inilah saya orangnya gak sabaran, maunya ngomel mulu 😀 😀

Akhirnya revisi doa deh, ya Allah saya tahu saya ini gak mampu jadi guru, karena guru bukan soal mengajar, tapi dia juga di gugu dan di tiru, menjadi guru itu panggilan hati, dan saya hanya sekedar mimpi lama yang baru saya ingat lagi. Saya pengen kerja di dunia pendidikan ya Allah, minimal jadi TU gak papa deh. Gaji gak seberapa gak papa, Alhamdulillah ade saya yang pertama udah kerja, jadi beban saya sedikit berkurang.

Desember 2015, saya kembali dapat panggilan kerja di CV. Arya Duta, tau tempatnya juga engga, tau bergerak dibidang apa juga engga, saat itu saya Cuma iseng kirim lamaran :D, eh dapet panggilan :D, yaudah akhirnya jalanin testnya, Alhamdulillah lulus lagi (padahal testnya juga ngasal, ga ngerti softwarenya) tapi kenapa lulus ya? Ya itulah Allah, apapun bisa lancar karena-Nya.

Desember 2015 inilah saya mulai bekerja sebagai setter, layout buku-buku sekolah, buku-buku umum, dan inilah yang dinamakan kerja di dunia pendidikan. Allah kabulin lagi J, saat ini sudah setahun saya kerja di dunia pendidikan, dan Alhamdulillah udah kartap :D, jadi masih ragu mau minta segala sesuatu pake doa? Doa senjata orang mukmin, apapun bisa ditembus olehnya, karenanya berdo’alah J

“Karena berdoa adalah bincang mesra dengan Rabb yang Maha Kuasa, agar dia ridhai semua yang telah Dia limpahkan, yang Dia ambil. Maupun yang Dia simpan untuk kita. ` Salim A Fillah.

#Maka Nikmat TuhanMu yang mana lagi yang kamu dustakan??

Iklan