DAN RESIGN PUN..

index

DAN RESIGN PUN..

Assalamualaikum..

Hei hei πŸ˜€ udah lama gak update nih, sekarang jumpa lagi dengan saya, hihihi πŸ˜€ , kalian apa kabar? Semoga semuanya selalu sehat yah, Aamiin.. Buy the way saya mau cerita nih soal resign , hmmm jadi sedih deh kalo inget soal resign, gini nih ceritanya, checkidot πŸ™‚

Tepat memasuki awal april saya memang sudah jenuh dengan pekerjaan saya sebagai administrasi di kantor tempat saya bekerja, selain jarak yang begitu jauh dari rumah, saya juga seorang wanita yang menggunakan motor β€˜byker’, bayangin dari cibinong-salabenda saya menempuh perjalanan yang memakan waktu kurang lebih satu jam ini dengan menggunakan motor, mana gak punya SIM πŸ˜€ , ini juga faktor yang membuat saya menginginkan resign dari kantor, karena terkadang membuat khawatir orang tua, sebaiknya cari kerjaan yang dekat saja dari rumah, begitu jelasnya.

Tanggal 10 April 2014, saya mulai membuat lamaran kerja baru untuk disebar ke beberapa perusahaan terdekat dari rumah, jadilah lamaran tersebut saya titipkan ke teman saya, namanya Emalia, orangnya cantik loh :D, ehh kok ngawur, hehe.. Lia ini bekerja di PT. Nittoh Presisi Indonesia, perusahaan produksi lensa optic yang beralamat di Nanggewer, sudah selama 8 bulan dia mengabdi pada perusahaan ini, orangnya baik sekali sampai mau membawa lamaran saya.

Gak terlalu berharap banyak, dipanggil atau tidaknya semua saya serahkan sama Allah SWT, entah dimana tempat yang terbaik untuk saya, bagi saya yang penting saya memiliki pekerjaan dan gaji agar bisa bayar cicilan motor πŸ˜€ , whehe dan lain-lain. Yah saat itu saya memang sedang jenuh-jenuhnya dikantor, sehingga membuat saya berniat mencari pekerjaan lain..

Awalnya saya merasa menghianati pimpinan saya, karena tidak sepenuh hati bekerja, dalam arti lain saya mencari atau memikirkan untuk mencari pekerjaan baru, tapi hidup ini adalah pilihan, saya tidak mungkin terus bertahan dalam keadaan seperti ini, saya lelah..ooh Allah..

Tepat tanggal 25 April 2014 saya menerima sebuah telpon, yang ternyata dari PT. Nittoh Presisi Indonesia, saya diminta kedatangannya ke PT. Nittoh untuk psikotes pada tanggal 26 April 2014, panggilannya tepat hari jum’at jam 09.16 Pagi, gelisah setelah menerima panggilan kerja, akhirnya saya sholat Dhuha, disitu saya curhat sama Allah, minta diberi yang terbaik juga, saya menangis tiada henti betapa perih jika memang harus meninggalkan tempat yang saya sudah hampir 2 th mengabdi, Allahu Rabbi.. Perih πŸ˜₯

Saya putuskan untuk datang pada tanggal 26 April 2014, saya mengikuti tes psikotes dengan biasa saja πŸ˜€ , tidak berharap lulus pula :D, weleeeeehh.. dan pada akhirnya saya malah lulus tes L , datang lagi pada hari senin tanggal 28 April 2014 untuk tes kesehatan dan interview, saat itu kesehatan saya sedang menurun, saya sedang mual dan diare, tapi saya tetap datang untuk tes kesehatan, setelah saya masuk antrian tes, dokternya bilang, darahmu rendah cuma 70mmhg, tapi hati saya kok malah senang, kepikiran mungkin saya gak akan lulus, yeahh… hasil akhirnya via telp, begitu kata HRD nya, yasudah saya pulang..

Tanggal 29 April saya kembali bekerja dikantor, dengan perasaan H2C (Harap-harap cemas) saya kembali dengan aktivitas seperti biasa, menerima PO, membuat SPPR, dan lain-lain, sampai pada pukul 05.00 Sore saya belum menerima telp, ada sedikit perasaan lega, tapi juga tetap kepikiran kenapa belum di tlp ya, Apa saya gak lulus? Fyuuuhhhh bingung sama perasaan sendiri, sebenarnya saya ini niat resign atau gak sih -_-

Tanggal 30 April 2014, saya kembali bekerja dengan baik, memerhatikan seluruh ruangan dengan seksama, entah hari ini berbeda, lebih menyesakkan dada, tiap-tiap sudutnya begitu menyimpan kenangan manis, sampai pada ujung sudut pantry sayaperhatikan, lap-lap pel, sapu semua memberikan kenangan tersendiri buat saya πŸ˜€ loh kok? Hmm iya, jika Office Boy dikantor tidak masuk, maka sayalah yang menggantikan pekerjaannya, hehehe..

Hari itu begitu menghimpit tulang-tulang saya, memaksa saya untuk tetap menatap sampai benar-benar tak ada yang tersisa, menjelajahi semua ruangan, merabanya, hingga berkata, suatu saat saya akan merindukan ini, Huuusssss saya ini berkata apa, wong belum pasti bakal resign, dapet telp lagi aja belum.. wussssh sambil berlalu.

Di detik-detik makan siang, saya kembali menerima telp, dag dig dug hati saya, saya angkat tlp tersebut, ternyata dari PT. Nittoh yang memberitahukan bahwa saya lulus semua tes dan saya diminta datang pada hari jum’at tanggal 02 Mei 2014 untuk pengambilan seragam dan ttd kontrak, lutut saya lemas, pikiran saya buyar, ingin rasanya menangis dan mengucap syukur, Allahu Rabbi inikah yang terbaik untuk saya?

Di waktu dzuhur saya kembali membersamai sujud panjang dengan menangis, mengangis sejadi-jadinya, betapa berat saya harus resign dari kantor ini, kantor ini berhasil membuat saya cinta dan bekerja dengan hati, saya begitu nyaman bekerja di kantor ini, bertemu dengan orang-orang baik hati, Pak Andi, Bu Andi, Pak Lutpi, pak Wanto,Pak iyus, Pak Idris, Pak beni, Nunik, Pak Welly, Pak Akes dan lain-lain.

Banyak kenangan yang tak terlupakan tentunya, sejak hari ini saya merasa detik, menit yang berlalu begitu berharga, sungguh berharga, sebentar lagi saya akan meninggalkan tempat kerja ini, begitu banyak ilmu yang saya timba disini.. hiks πŸ˜₯

Dan akhirnya saya memutuskan untuk resign meski hati saya begitu pilu meninggalkan tempat ini, saya sudah meminta padaNya yg terbaik, saya sudah berkali-kali istikharah dan sudah mendapatkan jawabannya, semoga Allah meridhoi keputusan saya ini, saya juga sudah konsultasi sama orang terdekat dan orang tua, memang ini baiknya, semoga Allah mudahkan kedepannya..Aamiin..

Dan surat resign pun saya ajukan kepimpinan pada tanggal 03 mei 2014, efektif tanggal 05 Mei 2014 saya sudah tidak bekerja lagi dikantor tersebut πŸ˜₯ Allahu Robbi, kuatkan hambaMu ini, kuatkan, kuatkan J

Saya mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada seluruh jajaran karyawan PT. Maxima Citra Prima, yang telah membantu saya menyelesaikan pekerjaan saya selama ini, membagi ilmu dengan begitu ikhlas, dan member dukungan serta motivasi tersendiri buat saya, harapan saya semoga kalian selalu mendapatkan yang terbaik, Aamiin..

Dan terkadang pilihan yang membuat kita berat hati itu justru yang terbaik, jika tidak buat kita, mungkin untuk orang tua kita, adik-adik kita, jika kita melepaskan satu kenyamanan demi mereka, maka beribu kenyamanan akan Allah hantarkan untuk kita ditempat yang baru nanti, hmm saya yakin itu, Allah Mudahkanlah segalanya.. Aamiin ya Robbal Alamin..

Selamat tinggal Maxima, semoga semakin sukses dan jaya, serta diberkahi Allah SWT, Aamiin..